Tuesday, 11 December 2012

Pawana Sampaikanlah Rasa

Orang berbangsa
Pancarnya telus ke hati
Orang yang mulia
Di hati kita
Bau harum di pagar berduri

Langkah menuju
Biasku jadi tak menentu
Ibaratnya labu
Menjalar ke hulu
Berdebu menuju yang satu

Gemerlapan cincin di jari
Memetik kecapi suaranya menawan
Cantik budi nampak berseri
Tentu ramai hati nan tertawan

Langit membisu
Kilat memancar
Hujan tak jadi
Songket kulipat retaknya seribu
Hiasan kasih
Kekal nan abadi

Panghantaran Pasir

Tidak berapa lama sebelum ini, aku ada terlihat beberapa tren liner kosong berupa sebuah lokomotif Kelas 29 dan berbelas gerabak HOTC menuju ke arah utara. Aku tak tahu dari mana arah dan ke mana arahnya tren tersebut.

Baru-baru ini sewaktu di Stesen Subang Jaya menunggu ketibaan Tren Komuter untuk ke Pelabuhan Klang, aku nampak lagi tren liner ini lalu bersama muatannya. Mana nak pergi tren ini agaknya.......?
video
 
Kemudian tibalah Tren Komuter yang dinanti. Selepas semua penumpang telah turun dan naik, komuter itu pun bergerak menuju ke stesen berikutnya. Tetapi pergerakan tren komuter terhenti agak lama di 'Down Outer' Stesen Batu Tiga, kenapa agaknya?

Akhirnya aku mengetahui bahawa tren yang lalu sebelum ini baru sudah melansir jajarannya masuk ke 'unloading area' di sisian Stesen Batu Tiga, muatannya pula berupa pasir.

 
 
 
 
 
 
 
Tapi maaflah, gambar kurang memuaskan kerana hujan lebat pada waktu ianya dirakam, lagipun masa tu aku dalam komuter.

Apapun aku akan 'siasat' dari mana asalnya penghantaran ini di buat. Bukan nak sibuk, tapi sekadar untuk berkongsi dengan kalian yang di luar sana....